Jumat, 07 Mei 2010

Tanggung jawab suami terhadap istri


Tanggung Jawab Suami Terhadap Istri


Indahnya hidup bersama Islam... lelaki dan wanita saling melengkapi.. tiada persaingan... tiada double standard... penilaian Allah terletak pada amal dan taqwa...
Wahai lelaki... isterimu adalah amanah yang akan dipersoalkan di akhirat nanti bagaimana kamu menjaga amanah tersebut... anak-anakmu juga... adakah dididik dan dibasahi jiwanya dengan Islam...

Firman Allah :

وعاشروهن بالمعروف فإن كرهتموهن فعسى أن تكرهوا شيئا ويجعل الله فيه خيرا كثيرا

"Dan bergaullah dengan mereka dengan cara yang patut. Kemudian apabila kamu tidak menyukai mereka (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikannya kebaikan yang banyak."  (An-Nisaa:19)

Nabi saw bersabda :

سنن الترمذى - (ج 5 / ص 5)
1195 - حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلاَءِ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو حَدَّثَنَا أَبُو سَلَمَةَ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِينَ إِيمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنِسَائِهِمْ خُلُقًا ». قَالَ وَفِى الْبَابِ عَنْ عَائِشَةَ وَابْنِ عَبَّاسٍ. قَالَ أَبُو عِيسَى حَدِيثُ أَبِى هُرَيْرَةَ هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.
"Sesungguhnya yang termasuk golongan mukmin yang paling sempurna imannya ialah mereka yang baik budi pekertinya dan mereka yang lebih halus dalam mempergauli keluarganya (isterinya, anak-anaknya dan kerabatnya."  (HR Turmudzi juz 5 hlm 5)

Nabi saw bersabda :

"Takutlah kepada Allah di dalam memimpin isteri-isterimu, kerana sesungguhnya mereka adalah amanat yang berada di sampingmu; barangsiapa tidak memerintahkan shalat kepada isterinya dan tidak mengajarkan agama kepadanya, maka ia telah berkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya."

Diceritakan dari Nabi saw bahawa beliau bersabda :

"Barangsiapa sabar atas budi pekerti isterinya yang jelek, maka Allah memberinya pahala sama dengan pahala yang diberikan kepada Nabi Ayyub a.s kerana sabar atas menerima percobaannya. Dan barangsiapa sabar atas budi pekerti suaminya yang jelek, maka Allah akan memberikannya pahala sama dengan pahala Aisiyah isteri Firaun."

Diceritakan dari Nabi SAW bahawa beliau bersabda pada waktu haji wada' setelah beliau memuji Allah dan menyanjung-Nya serta menasihati para hadirin :
"Ingatlah (hai kaumku) terimalah pesanku untuk berbuat baik kepada para isteri. Isteri-isteri itu hanyalah dapat diumpamakan kawanmu yang berada di sampingmu, kamu tidak bisa memiliki apa-apa dari mereka selain berbuat baik, kecuali kalau isteri-isteri itu melakukan perbuatan keji yang jelas (membangkang/tidak taat) maka tinggalkanlah mereka sendirian di tempat tidur dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak melukai. Kalau isteri-isteri itu taat kepadamu maka janganlah kamu mencari jalan menyusahkan mereka. Ingatlah! Sesungguhnya kamu mempunyai kewajiban terhadap isteri-isterimu dan sesungguhnya isteri-isterimu itu memiliki kewajiban-kewajiban terhadap dirimu. Kemudian kewajiban isteri-isteri terhadap dirimu ialah mereka tidak boleh mempersilakan tempat tidurmu diinjak oleh orang yang kamu benci, dan mereka tidak boleh mengizinkan masuk ke rumahmu kepada orang yg kamu benci.

Nabi SAW bersabda :
"Hendaklah kamu memberikannya makan apabila engkau sendiri telah menikmati makanan kamu, hendaklah kamu memberikannya pakaian setelah engkau sendiri berpakaian, janganlah engkau menamparnya di bahagian muka,tidak juga menyumpah serapahnya dan meninggalkannya seorang diri melainkan di dalam kawasan rumah kamu."  (HR Abu Daud)

5  Tanggungjawab suami :

1.       Menjadi pemimpin anak isteri dalam rumah tangga.
2.       Mengajarkan :

a.     ilmu tauhid supaya akidahnya betul dengan akidah ahli sunnah wal jamaah
b.    ilmu fiqih supaya segala ibadahnya betul dengan kehendak agama
c.     ilmu tasawuf supaya ikhlas dalam beramal.

3.       Memberi makan, minum, pakaian dan tempat tinggal dari uang dan usaha yang halal.
4.       Tidak menzalimi isteri yaitu dengan :

a.     memberi didikan agama yang sempurna
b.    memberi nafkah zahir dan batin secukupnya
c.    memberi nasihat serta menegur dan memberi tahu way out jika melakukan maksiat  
       dan   kesalahan.
d.    bila memukul jangan sampai melampaui batas (tidak di muka tidak pula sampai sakit)

3 komentar:

  1. asalamuallaikum saya suka ma artikel yang bapak buat kalau bapak berkenan bolehkah saya copy paste

    BalasHapus
  2. asalamuallaikum saya suka ma artikel yang bapak buat dan saya mohon ijin tuk copy paste

    BalasHapus
  3. tafaddhol ya akhi, sumonggo disebarluaskan. syukron jaziilan.

    BalasHapus

share it

recent visitor

table> widgets